Referat – Konseling Prakonsepsi

Memiliki bayi yang sehat adalah harapan setiap keluarga di semua komunitas. Selain itu, mengurangi angka kematian bayi adalah tujuan kesehatan nasional di sebagian besar negara. Secara tradisional, perawatan obstetrik telah difokuskan untuk memastikan bayi yang sehat lahir hidup, bebas dari efek kerusakan iskemik hipoksia dan infeksi perinatal. Meskipun tidak semua masalah dalam kehamilan dapat dicegah, tetapi mengidentifikasi faktor risiko dan melakukan tindakan yang tepat akan hal tersebut dapat meningkatkan jumlah bayi sehat.

Konseling prakonsepsi merupakan ilmu kedokteran obstetrik preventif. Banyak faktor yang mungkin mempengaruhi prognosis bayi dapat diketahui sebelum kehamilan, selain wanita yang bersangkutan dinasehati mengenai risiko yang ada, dan ditawarkan intervensi yang mungkin memperbaiki prognosis kehamilan. Agar efektif, konsultasi mengenai potensi risiko kehamilan dan intervensi untuk mencegahnya, harus diberikan sebelum konsepsi. Untuk dokter dalam layanan primer konseling prakonsepsi akan didominasi oleh wanita dengan faktor risiko rendah untuk meminta saran diet dan pilihan rencana akses ke perawatan persalinan. Kualitas konseling ini mungkin memiliki potensi untuk secara signifikan mempengaruhi kesehatan masyarakat. Sedangkan, di rumah sakit, konseling prakonsepsi sebagian besar akan melibatkan wanita dengan komplikasi penyakit tertentu mencari nasihat tentang potensi kehamilan yang sukses dan implikasi terkait kondisi latar belakang medis mereka.

Sebuah penelitian di Amerika Serikat menunjukkan bahwa 42% dari kehamilan yang tidak diinginkan telah menyebabkan aborsi dan 14% menyebabkan kematian janin. Di Belanda, 459 wanita hamil yang dirujuk ke klinik perawatan prakehamilan, menunjukkan bahwa sekitar 65% dari ibu memiliki setidaknya satu faktor risiko. Menurut survei sebelumnya, kehamilan yang tidak diinginkan atau yang berhubungan dengan penyakit kronis ibu, seperti obesitas, depresi, atau dengan interval antarkehamilan yang dekat; terkait dengan banyak komplikasi dan memiliki risiko lebih tinggi untuk ibu dan bayi. Oleh karena itu, semua wanita harus memiliki perencanaan prakonsepsi dan mengambil manfaat dari layanan ini untuk deteksi dini dan menemukan faktor risiko yang berpengaruh terhadap kehamilan.

Namun, beberapa faktor risiko seperti pada kondisi: kehamilan di bawah usia 18 tahun atau lebih dari 35 tahun, kehamilan dengan berbagai penyakit penyerta (hipertensi, diabetes dan lain-lain), dan kehamilan keempat atau lebih; dapat dihilangkan melalui pendidikan tentang usia yang tepat untuk kehamilan dan konseling sebelum hamil. Meskipun faktor risiko lain tidak dapat dicegah atau dihindari, dalam beberapa kasus seperti menderita penyakit penyerta yang berbeda, melakukan konseling dan pemeriksaan prakonsepsi serta memberikan pengetahuan yang diperlukan untuk hal itu, dapat meminimalkan komplikasi selama masa kehamilan.

Menurut penelitian sebelumnya, wanita yang telah menerima konseling dan perawatan prakonsepsi memiliki usia kehamilan lebih matur dan berada dalam kondisi yang lebih baik dalam hal skor APGAR, kelahiran prematur dan berat lahir dibandingkan dengan kelompok kontrol.

Jika perawatan prenatal atau perawatan ibu dan intervensi lain selama kehamilan dapat mengatasi kondisi yang terjadi selama kehamilan, hal-hal ini tidak dirancang untuk mengatasi faktor-faktor risiko tinggi untuk hasil kehamilan yang merugikan, sebelum kehamilan. Intervensi untuk mengurangi hasil kehamilan yang merugikan atau meningkatkan hasil kelahiran mungkin perlu untuk dimulai sebelum kehamilan. Saat ini, perawatan kesehatan prakonsepsi sangat didukung oleh para peneliti dan dokter.

Pertanyaan dan Saran sangat diharapkan. SS BTK.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s